_

Tak Ada Duit Ketok Palu Pengesahan APBD Jambi, Fraksi PDI Perjuangan Ancam Walk-out

HNCK8306-730x487

Ketua DPRD Provinsi Jambi Cornelis Buston bersama Zumi Zola di Pengadilan Tipikor Jakarta

JAKARTA - Anggota DPRD Provinsi Jambi disebut mengancam tidak datang pengesahan APBD tahun 2018 bila tak ada uang dari Pemprov Jambi. Sampai-sampai, ada pula yang mengancam walk-out (WO).

Hal itu disampaikan mantan Plt Sekda Pemprov Jambi Erwan Malik saat bersaksi untuk terdakwa Zumi Zola Zulkifli, Erwan menyebut saat itu ancaman datang dari Elhelwi yang saat itu menjabat sebagai Wakil Ketua Fraksi PDIP di DPRD Provinsi Jambi.

"Saat itu dipaksa buat surat pernyataan (oleh) Pak Elhelwi, minta kepastian Senin harus ada uang. Kalau tidak ada, nggak mau datang," ucap Erwan saat bersaksi dalam sidang di Pengadilan Tipikor Jakarta, Jalan Bungur Besar Raya, Jakarta Pusat, Kamis 20 September 2018.

Selain itu, Erwan menceritakan tentang ancaman walk-out saat pembahasan anggaran Dinas PUPR Provinsi Jambi. Lagi-lagi, menurut Erwan, ancaman berasal dari Fraksi PDIP.

"Saat itu Ketua Fraksi PDIP Pak (Zainul) Arfan mengancam kami, Fraksi PDIP akan WO," ucapnya.

Namun Erwan mengaku tidak tahu perihal ada tidaknya uang ketok palu saat rapat pengesahan APBD Tahun 2018. "Saya tidak tahu," kata Erwan.

Sedangkan mantan anggota DPRD Jambi Supriyono yang juga dihadirkan sebagai saksi--mengakui adanya uang tersebut. Dia mendapatkan jatah Rp 400 juta.

"Saya terima uang ketuk palu seharinya, waktu itu hari Selasa," kata Supriyono yang juga Ketua Fraksi PAN DPRD Jambi.

Dalam perkara ini, Gubernur Jambi nonaktif Zumi Zola didakwa menerima gratifikasi dengan total nilai Rp 44 miliar dan mobil Alphard. Gratifikasi itu disebut diterima Zumi sejak dia menjabat sebagai Gubernur Jambi.
Selain itu, Zumi Zola juga didakwa menyetor Rp 16,490 miliar ke DPRD Jambi. Uang itu disebut untuk mempermuluskan pengesahan Rancangan APBD Jambi tahun 2017-2018.

Saat ini sidang Zola masih terus berlangsung, menghadirkan saksi dari pimpinan anggota DPRD provinsi Jambi. (DTC)

Penulis Tim redaksi

Editor Ihsan Abdullah
views